6 Hewan yang Kemampuan Alamiahnya Melebihi Manusia

Manusia boleh saja bangga dengan kecerdasan yang dimilikinya, namun ia tetaplah bukan makhluk yang sempurna. Di alam ini, ternyata banyak makhluk yang dipandang lemah namun justru berkemampuan jauh melebihi kemampuan manusia. Berikut ini adalah sebagian binatang-binatang yang memiliki kemampuan alamiah melebihi manusia.

1. Merpati Homing

Pada saat manusia membutuhkan beberapa jenis peta dan kompas untuk menemukan jalan pulang setelah perjalanan panjang, merpati pos dapat kembali dari jarak yang sangat panjang (lebih dari 1.100 mil) tanpa panduan apapun.

Sebenarnya, mereka memiliki beberapa bantuan. Menurut penelitian oleh University of Frankfurt, merpati memiliki besi yang mengandung struktur di paruh mereka, yang membantu mereka merasakan medan magnet bumi independen gerak dan postur tubuh, yang bisa menentukan posisi geografis mereka. Hasil Penelitian dirilis tahun ini menunjukkan daya tarik magnetik ini hadir pada burung lain.

2. Semut

Meskipun ukuran mereka kecil, banyak varietas di dunia semut yang memiliki kemampuan luar biasa. Salah satu yang paling mengesankan adalah smithii mycocepurus dari Amazon, sebuah spesies feminis super yang telah mengembangkan kemampuan untuk mereproduksi melalui kloning untuk berevolusi menjadi jenis yang semuanya perempuan.

Menurut penelitian dari University of Arizona, tidak jelas ketika perubahan itu terjadi, tetapi dengan reproduksi tanpa seks, semut energik menghindari proses produksi laki-laki dan menggantinya dengan dua kali lipat jumlah reproduksi perempuan yang dihasilkan setiap generasi.

Tidak seperti kita manusia, semut juga belajar cara-cara yang efisien untuk mengatur lalu lintas super mereka. Pada tahun 2006 penelitian oleh University of California Berkeley telah menetapkan bahwa perangkap semut-rahang (bauri odontomachus) dapat menutup rahangnya tersebut pada kecepatan yang luar biasa. Proses ini berlangsung hanya dalam 0,13 milidetik, 2.300 kali lebih cepat dari kedipan mata.

3. Rayap

Di Zimbabwe, spesies rayap Macrotermes michaelseni telah mengembangkan teknik yang tepat untuk peternakan jamur tertentu yang berfungsi sebagai makanan mereka.

Jamur ini hanya dapat tumbuh sekitar 87 derajat Fahrenheit, sedangkan suhu di luar sarang adalah 104 derajat Fahrenheit pada siang hari dan 35 derajat Fahrenheit di malam hari, rayap telah mempunyai sistem untuk menjaga suhu tetap dalam sarang mereka dengan terus-menerus membuka dan menutup ventilasi pemanasan dan pendinginan.

Ini adalah suatu ide yang menginspirasi bagi Loughborough University yang telah melakukan penelitian dengan menggunakan teknik yang sama dalam bangunan untuk manusia.

4. Simpanse

Banyak yang telah mengetahui tentang kecerdasan simpanse, dengan beberapa orang yang mengklaim mereka jenius dan lainnya mengatakan bahwa kecerdasan mereka hanya setara dengan anak manusia berusia 3 tahun.

Tapi setidaknya ada satu area di mana simpanse lebih cerdas daripada manusia, yaitu photographic memory. Sebuah studi oleh Institut Penelitian Primata Universitas Kyoto membuktikan simpanse muda memiliki kemampuan memori yang luar biasa untuk kenangan numerik, bahkan lebih baik daripada manusia dewasa yang diuji dengan kasus yang sama dan mengikuti prosedur yang sama.

5. Lumba-Lumba

Baru-baru ini, lumba-lumba dinyatakan sebagai makhluk kedua di dunia yang paling cerdas. Sebuah zoologi dari Emory University di Atlanta, Georgia, menurut The Times, mengatakan bahwa “neuroanatomy mereka menunjukkan kontinuitas psikologis antara manusia dan lumba-lumba,” dan menyerukan untuk peninjauan kembali terhadap interaksi manusia dengan lumba-lumba. Ilmuwan lain dari Universitas Marymount Loyola di Los Angeles bahkan menyebut mereka sebagai “orang-orang non-manusia.”

Jadi ya, lumba-lumba lebih cerdas daripada simpanse dengan kemampuan komunikasi yang mirip dengan manusia. Otak mereka hanya selisih sedikit dengan massa otak manusia, membuat mereka sebagai hewan dengan budaya dan kepribadian yang berbeda dengan kemampuan untuk berpikir tentang masa depan.

6. Lebah

Jangan pernah meremehkan lebah. Mahluk mungil seukuran satu ruas jari ini terbukti mampu menyelesaikan soal matematis yang kompleks dalam sekejap.

Dari penelitian Universitas London, ilmuwan mendapati lebah mampu menempuh jarak terdekat antar bunga yang berbeda. Tes ini serupa dengan “Problem Perjalanan Salesman” yang menuntut seseorang menemukan jalan tersingkat untuk mencapai lokasi-lokasi tertentu.

“Waktu berpikir lebah dalam menentukan rute mengalahkan komputer,” kata Nigel Raine, pakar biologi dari Royal Holloway Universitas London, seperti dikutip Guardian, Senin (25/10).

Menurutnya, dengan otak yang hanya seukuran biji rumput, lebah mampu menentukan jarak terdekat setiap bepergian. “Mereka membutuhkan banyak tenaga saat terbang, sehingga harus mengambil jarak terdekat untuk menghemat tenaga,” katanya.

Kecepatan berpikir lebah dalam menentukan arah gerak jelas mengalahkan manusia, yang membutuhkan bantuan alat-alat modern seperti informasi internet untuk mencapai suatu titik di kotanya. “Meski otak lebah sangat kecil, mereka memiliki kemampuan luar biasa,” ujar Raine. “Kita harus mencari tahu bagaimana mereka bisa memecahkan ‘Problem Perjalanan Salesman’ tanpa komputer.”

Dan akhirnya, kita sebagai makhluk yang berbudaya sudah sepantasnya berucap: “Subhanallah…” atas kuasa Allah ini.

Sumber: ApaKabarDunia.com & TempoInteraktif.com

Iklan

Tentang Fadhl Ihsan

Silakan temukan saya di http://facebook.com/fadhl.ihsan
Pos ini dipublikasikan di Tak Berkategori. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s