Bayi Kembar Kok Beda Warna Kulit? Ini Sebabnya..

Meski jarang terjadi, fenomena lahirnya bayi kembar yang memiliki warna kulit berbeda memang ada. Penjelasan ilmiah apa yang bisa menjelaskan fenomena ini?

Di Inggris, Kaydon Wood dan Layton Wood menjadi selebriti lokal dan berita utama di Koran regional. Bahkan, banyak orang yang merasa heran saat mengetahui kedua anak ini tak hanya bersaudara, juga merupakan saudara kembar.

Tiap tahun, terdapat 12 ribu pasang bayi kembar lahir di Inggris. Di antaranya, 385 merupakan bayi berkulit hitam atau dari ras campuran. Saudara kembar ini termasuk sangat langka. Pasalnya, hanya ada dua dalam satu juta bayi kembar lahir dengan kondisi ini.

Fenomena yang tak pernah terdengar sebelumnya ini sedang mengalami peningkatan dan beberapa ahli bahkan meramalkan, memiliki bayi kembar yang berlawanan warna bisa menjadi suatu hal yang biasa.

Ahli genetik populasi Dr Jim Wilson dari University of Edinburgh menjelaskan, “Anda bisa meramalkan, dua keturunan kulit putih murni tak akan bisa mendapat kembar hitam putih dan begitu sebaliknya pada dua keturunan murni Afrika.”

Namun, bukanlah suatu hal mustahil untuk meramalkan berkulit apakah orang yang memiliki warisan campuran Afrika dan Eropa. “Karena orang tua berkontribusi 50% pada gen tiap keturunan, generasi pertama yang lahir adalah pasangan campuran ras di antara kedua warna ini,” katanya.

Namun, pada generasi kedua akan berbeda, lanjutnya. Jika salah satu keturunan menikahi orang putih, terdapat kemungkinan anak yang lahir juga berkulit putih karena keturunan tersebut tak lagi memiliki varian 50/50 hitam dan putih.

“Saat orang tua dengan ras campuran dan satu berkulit putih, kesempatan lahirnya bayi berkulit putih masih kecil namun satu dalam 10 bayi yang ada kini memiliki ras campuran yang artinya potensi lahirnya kembar hitam putih bisa lebih mungkin,” paparnya.

Ibu si kembar, Kerry Wood (32) yang menikah dengan Paul Wood (32), mengatakan, dokter awalnya menyatakan si kembar terkena penyakit kuning yang memberi kesan kulit kedua bayi berwarna coklat seperti habis berjemur.

“Namun secara perlahan, si kembar berubah warna dan pada usia enam pekan, warna makin tampak, satu putih berambut pirang dan mata biru sedangkan satunya lagi berkulit gelap dengan rambut keriting,” katanya.

Kerry mengaku memiliki ras campuran dengan ayah dari Nigeria dan ibu berkulit putih serta ayah si kembar juga merupakan pria berkulit putih.

“Di tiap gen terdapat varian kulit putih dan gelap. Jika varian kulit gelap lebih banyak dalam DNA, maka Anda akan mewarisi kulit gelap begitu pula sebaliknya,” papar Wilson.

Alasan genetik untuk fenomena ini relatif mudah dipahami namun hidup dengan respon masyarakat pada fenomena ini bisa jauh lebih rumit, lanjutnya. Untuk jangka panjang, meningkatnya kolam gen campuran akan memiliki efek luar biasa pada kesehatan. Penyakit cystic fibrosis, coelic, muscular dystrophy dan haemophilia akan mengalami penurunan.

“Namun, pembunuh utama seperti kanker dan penyakit jantung masih tetap ada,” tutupnya. (inilah.com)

Iklan

Tentang Fadhl Ihsan

Silakan temukan saya di http://facebook.com/fadhl.ihsan
Pos ini dipublikasikan di Tak Berkategori. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s